Distributor Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur

Distributor Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur

Distributor alat peraga edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur . Alat peraga edukatif Kartu Huruf Atau Angka terbuat dari kertas warna warni yang halus dan rapi sehingga menarik dan aman digunakan sebagai media pembelajaran untuk anak usia dini tingkat PAUD dan TK. Untuk informasi harga, cara pengunaan, fungsi dan manfaat alat peraga edukatif Kartu Huruf Atau Angka ini, silahkan KLIK DISINI.

Distributor Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur

Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur

Madaniah adalah pabrik produsen pembuatan alat peraga edukasi (APE) mainan anak indoor yang berkualitas bagus dengan harga murah. Kami menyediakan dan menjual alat peraga edukatif ber-SNI (Standar Nasional Indonesia) untuk pendidikan anak usia dini (PAUD) dan taman kanak-kanak (TK). Selain tempat produksi, madaniah juga menjadi toko distributor suplier alat peraga edukatif. Kami siap menerima pesanan untuk dinas pendidikan, DIKNAS, BKKBN (BKBKIT), Kelompok Bermain (KB), CSR, HIMPAUDI dan menerima proyek pengadaan paket alat peraga edukatif (APE) sesuai petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis (Juklak Juknis) Bantuan Operasional Paud (BOP) tentang penggunaan dana komponen kegiatan pembelajaran bermain Kabupaten di wilayah propinsi Nusa Tenggara Timur seperti Kabupaten Kalabahi Alor, Atambua Belu, Ende, Larantuka Flores Timur, Oelamasi Kupang, Lewoleba Lembata, Betun Malaka, Ruteng Manggarai, Labuan Bajo Manggarai Barat, Borong Manggarai Timur, Bajawa Ngada, Mbay Nagekeo, Baa Rote Ndao, Seba Sabu Raijua, Maumere Sikka, Waikabubak Sumba Barat, Tambolaka Sumba Barat Daya, Waibakul Sumba Tengah, Waingapu Sumba Timur, Soe Timor Tengah Selatan, Kefamenanu Timor Tengah Utara, Kota Kupang dengan harga murah dan model terbaru.

Selain Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka, berikut beberapa contoh alat peraga edukatif produksi madaniah yaitu kotak kapur, kotak merjan, kotak pas, kotak peraba, kotak tebal tipis, kotak tebal tipis besar kecil, kuda kepang kecil, kuda kepang besar, kulintang ikan, lego kecil isi 65 dan masih banyak model alat peraga lainnya. Alat peraga edukasi atau mainan peraga yang berbahan dasar dari kayu, dikerjakan dengan rapi, halus, serta menggunakan lapisan cat non toxic yang tidak mengandung racun sehingga aman digunakan untuk media pembelajaran anak usia dini.

Untuk informasi, konsultasi, dan pemesanan silahkan datang ke kantor/workshop kami atau menghubungi nomor kontak telepon kami Selama jam kerja, 08.00-16.00.

Ulasan Singkat Sekilas Tentang Wilayah Nusa Tenggara Timur

Nusa Tenggara Timur (disingkat NTT) adalah sebuah provinsi di Indonesia yang meliputi bagian timur Kepulauan Nusa Tenggara. Provinsi ini beribu kota di Kupang dan memiliki 22 Kabupaten/Kota.

Di awal kemerdekaan Indonesia, kepulauan ini merupakan wilayah Provinsi Sunda Kecil[5][6]. yang beribu kota di kota Singaraja, kini terdiri atas 3 provinsi (berturut-turut dari barat): Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

Setelah pemekaran, Nusa Tenggara Timur adalah sebuah provinsi Indonesia yang terletak di bagian tenggara Indonesia. Provinsi ini terdiri dari beberapa pulau, antara lain Pulau Flores, Pulau Sumba, Pulau Timor, Pulau Alor, Pulau Lembata, Pulau Rote, Pulau Sabu, Pulau Adonara, Pulau Solor, Pulau Komodo dan Pulau Palue.

Baca Juga  Distributor Alat Peraga Edukatif Menjahit Baju Bengkulu

Provinsi ini terdiri dari kurang lebih 550 pulau, tiga pulau utama di Nusa Tenggara Timur adalah Pulau Flores, Pulau Sumba dan Pulau Timor Barat (biasadipanggil Timor).

Provinsi ini menempati bagian barat pulau Timor. Sementara bagian timur pulau tersebut adalah bekas provinsi Indonesia yang ke-27, yaitu Timor Timur yang merdeka menjadi negara Timor Leste pada tahun 2002.

Bentangan kepulauan yang terletak di antara 8°-12°Lintang Selatan dan 118° – 125°Bujur Timur, mempunyai makna tersendiri terhadap kehidupan banyak orang. Gugusan pulau tersebut disapa dengan berbagai sebutan, antara lain, “Sunda Kecil”, “Nusa Tenggara”, “Nusa Tenggara Timur”, dan juga “Flobamora”. Sebutan tersebut juga bisa bermakna terdapat banyak suku-suku di wilayah tersebut, namun mempunyai satu tanda kesamaan yaitu sama-sama menyatukan diri sebagai Masyarakat NTT.[8]

Jauh sebelum nama NTT tersebar, gugusan pulau-pulau di selatan Nusantara tersebut telah menjadi perhatian dunia. Harumnya aroma cendana dari Timor telah menerobos sampai Timur Tengah, Tiongkok, dan Eropa, dan berbagai penjuru bumi. Kekuatan aroma cendana tersebut menjadikan para pedagang dari Malaka, Gujarat, Jawa dan Makasar, Tiongkok melakukan pelayaran niaga untuk mencapai wilayah sumber cendana. Dan mereka melakukan kontak dagang secara langsung dengan raja-raja di Timor dan pulau-pulau sekitarnya, sang pemilik wilayah dan pemimpin rakyat.[8]

Catatan sejarah dari Tiongkok, “manuskrip Dao Zhi”, sejak tahun 1350 dinasti Sung sudah mengenal Timor dan pulau-pulau sekitar, dan salah satu pelabuhan terkenal di Timor adalah “Batumiao-Batumean Fatumean Tun Am”, yang ramai dikunjungi kapal dari Makassar, Malaka, Jawa, Tiongkok dan kemudian Eropa seperti Spanyol, Britania, Portugis, Belanda.

Tahun 1510, Goa, India dikuasai Portugis, mereka melanjutkan eskpansinya dengan cara menguasai Malaka pada tahun 1511. Malaka dijadikan pusat perdagangan serta kekuasaan wilayah Nusantara. Setelah Portugis berhasil mencapai Maluku, Solor (Flores) pada tahun 1511, armada Ferdinand Magellan dengan dua kapal singgah di Alor dan Kupang, Pulau Timor. Dalam penyeberangan ke selat Pukuafu, kedua kapal ini diterjang badai, salah satu kapal hancur dan karam. Jangkar raksasa salah satu kapal ini masih bisa ditemui di pantai Rote. Satu lainnya berhasil lolos dari amukan ombak lalu melanjutkan perjalanan ke Sabu, kemudian ke Tanjung Harapan lalu kembali ke Spanyol.[8]

Ketika Belanda, dengan VOCnya, mencekram Nusantara, tahun 1614, mereka menempatkan Pdt. M van den Broeck di Kupang dan Rote, untuk melayani umat Kristen di sana. Ini juga bermakna, walau VOC masih berusia muda (berdiri 1602), kongsi dagang itu telah menempatkan kantor, benteng, pegawainya di Timor dan pulau-pulau sekitarnya; dan dengan itu perlu seorang pendeta sebagai pemelihara rohani. Pada era V0C, tahun 1600 – 1799, dan bahkan sampai tahun 1900, tidak banyak catatan sejarah yang bisa menjadi pengetahuan publik; dan sekaligus bisa menjadi tambahan pengetahuan terhadap Masyarakat NTT.

(Sumber)

Distributor Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur

Tags: Alat Peraga Edukasi Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Alat Peraga Edukatif Nusa Tenggara Timur

Related Post "Distributor Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur"

Jual Harga Murah Pabrik Produsen Sepeda Air Fiberglass Indramayu
Jual Harga Murah Pabrik Produsen Sepeda Air
Jual Murah Mainan Anak Putaran Fiber TK PAUD Payakumbuh
Jual Murah Mainan Anak Putaran Fiber TK
Jual Harga Murah Pabrik Produsen Sepeda Air Fiberglass Garut
Jual Harga Murah Pabrik Produsen Sepeda Air
Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Pariaman
Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD

Leave a reply "Distributor Alat Peraga Edukatif Kartu Huruf Atau Angka Nusa Tenggara Timur"