Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda

Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda

Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda Kalimantan Timur. Madaniah adalah pabrik produsen pembuatan mainan outdoor luar ruangan yang berkualitas bagus. Selain tempat produsen, madaniah juga menjadi distributor toko suplier pengrajin mainan outdoor untuk anak, kami siap menerima pesanan proyek pengadaan paket mainan outdoor luar ruangan harga grosir murah dengan model mainan terbaru dan terlengkap untuk dinas pendidikan, DIKNAS, BKKBN (BKBKIT), Kelompok Bermain (KB), CSR, HIMPAUDI dan menerima pesanan proyek pengadaan paket alat peraga edukatif (APE) sesuai petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis (Juklak Juknis), Bantuan Operasional Paud (BOP) tentang penggunaan dana komponen kegiatan pembelajaran bermain di wilayah Samarinda dengan harga murah dan model terbaru.

Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda

Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda

Bagi dinas pendidikan anak usia dini (PAUD), Taman Kanak Kanak (TK), instansi pemerintah, taman kota, kontraktor perumahan, pemborong apartemen, rumah makan restoran, alun alun kota, hotel, dan berbagai macam lembaga masyarakat yang membutuhkan wahana mainan luar di wilayah Loa Janan Ilir, Palaran, Samarinda Ilir, Samarinda Kota, Samarinda Seberang, Samarinda Ulu, Samarinda Utara, Sambutan, Sungai Kunjang, Sungai Pinang dan sekitarnya yang membutuhkan Paket Mainan Outdoor, silahkan meghubungi kami untuk mendapatkan harga penawaran terbaik dari kami, silahkan menghubungi kami untuk bertanya-tanya, ber-konsultasi terlebih dahulu mengenai daftar harga dan jenis model mainan outdoor terbaru, atau paket mainan outdoor sesuai yang anda butuhkan.

Contoh model mainan outdoor yang kami produksi dan kami buat seperti playground, ayunan anak model bulat, gapura, ayunan besi model kotak, ayunan kereta, ayunan naga, ayunan bandul, ayunan gantung, panjat besi model bola dunia dan kubus, panjat tambang, perosotan fiber, perosotan plastik, jungkat jungkit / jungkitan, jembatan rantai goyang, kuda goyang, mobil goyang, angsa goyang, mangkok putar, kursi putar, roda putar hamster, papan titian, panjat tangga pelangi, tooter, sepeda air, dan berbagai macam jenis mainan outdoor lainnya.

Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi nomor kontak telepon kami atau datang langsung ke tempat kantor / workshop kami untuk mendapatkan penawaran yang terbaik dari kami.  Kunjungi link MAINAN OUTDOOR untuk mengetahui daftar harga dan model mainan outdoor terbaru dari MADANIAH.

Ulasan Singkat Sekilas Tentang Samarinda

Kota Samarinda

merupakan ibu kota provinsi Kalimantan Timur, Indonesia serta kota dengan penduduk terbesar di seluruh Pulau Kalimantan dengan jumlah penduduk 812,597 jiwa.[4] Samarinda memiliki wilayah seluas 718 km² dengan kondisi geografi daerah berbukit dengan ketinggian bervariasi dari 10 sampai 200 meter dari permukaan laut.[5] Kota Samarinda dibelah oleh Sungai Mahakam dan menjadi gerbang menuju pedalaman Kalimantan Timur melalui jalur sungai, darat maupun udara. Dengan luas wilayah yang hanya sebesar 0,56 persen dari luas Provinsi Kalimantan Timur, Kota Samarinda merupakan wilayah terkecil ketiga setelah Kota Bontang dan Kota Balikpapan[6]. Ditinjau berdasarkan batas wilayahnya, Kota Samarinda seluruhnya dikelilingi oleh Kabupaten Kutai Kartanegara.

Samarinda yang dikenal sebagai kota seperti saat ini dulunya adalah salah satu wilayah Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura. Pada abad ke-13 Masehi (tahun 1201–1300), sebelum dikenalnya nama Samarinda, sudah ada perkampungan penduduk di enam lokasi yaitu Pulau Atas, Karangasan (Karang Asam), Karamumus (Karang Mumus), Luah Bakung (Loa Bakung), Sembuyutan (Sambutan) dan Mangkupelas (Mangkupalas). Penyebutan enam kampung di atas tercantum dalam manuskrip surat Salasilah Raja Kutai Kartanegara yang ditulis oleh Khatib Muhammad Tahir pada 30 Rabiul Awal 1265 H (24 Februari 1849 M).[8]

Baca Juga  Distributor Alat Peraga Edukatif Maze Transportasi Maluku Utara

Pada tahun 1565, terjadi migrasi suku Banjar dari Batang Banyu ke daratan Kalimantan bagian timur. Ketika itu rombongan Banjar dari Amuntai di bawah pimpinan Aria Manau dari Kerajaan Kuripan (Hindu) merintis berdirinya Kerajaan Sadurangas (Pasir Balengkong) di daerah Paser. Selanjutnya suku Banjar juga menyebar di wilayah Kerajaan Kutai Kartanegara, yang di dalamnya meliputi kawasan di daerah yang sekarang disebut Samarinda.

Sejarah bermukimnya suku Banjar di Kalimantan bagian timur pada masa otoritas Kerajaan Banjar juga dinyatakan oleh tim peneliti dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI (1976): “Bermukimnya suku Banjar di daerah ini untuk pertama kali ialah pada waktu kerajaan Kutai Kertanegara tunduk di bawah kekuasaan Kerajaan Banjar.”[9][10] Inilah yang melatarbelakangi terbentuknya bahasa Banjar sebagai bahasa dominan mayoritas masyarakat Samarinda di kemudian hari, walaupun telah ada beragam suku yang datang, seperti Bugis dan Jawa.[11]

Pada tahun 1730, rombongan Bugis Wajo yang dipimpin La Mohang Daeng Mangkona merantau ke Samarinda. Semula mereka diizinkan Raja Kutai bermukim di muara Karang Mumus, tetapi dengan pertimbangan subjektif bahwa kondisi alamnya kurang baik, mereka memilih lokasi di Samarinda Seberang.[12] Dalam kaitan ini, lokasi di bagian Samarinda Kota sebelum kedatangan Bugis Wajo, sudah terbentuk permukiman penduduk dengan sebagian areal perladangan dan persawahan yang pada umumnya dipusatkan di sepanjang tepi Sungai Karang Mumus dan Karang Asam.[13]

Mengenai nama La Mohang Daeng Mangkona yang diklaim sebagai pendiri Samarinda Seberang, hal ini kontroversi. Namanya tidak ditemukan dalam sumber arsip dan literatur kolonial. Namanya juga tidak tercatat dalam surat perjanjian antara Bugis dan Raja Kutai. Yang tercatat dalam perjanjian beraksara Arab-Melayu dan penelitian S.W. Tromp (1881) sebagai pemimpin Bugis adalah Anakhoda Latuji.[14]

Mengenai asal mula nama Samarinda, tradisi lisan penduduk Samarinda menyebutkan, asal-usul nama Samarendah dilatarbelakangi oleh posisi sama rendahnya permukaan Sungai Mahakam dengan pesisir daratan kota yang membentenginya. Tempo dulu, setiap kali air sungai pasang, kawasan tepian kota selalu tenggelam. Selanjutnya, tepian Mahakam mengalami pengurukan/penimbunan berkali-kali hingga kini bertambah 2 meter dari ketinggian semula.

Oemar Dachlan mengungkapkan, asal kata “sama randah” dari bahasa Banjar karena permukaan tanah yang tetap rendah, tidak bergerak, bukan permukaan sungai yang airnya naik-turun. Ini disebabkan jika patokannya sungai, maka istilahnya adalah “sama tinggi”, bukan “sama rendah”. Sebutan “sama-randah” inilah yang mula-mula disematkan sebagai nama lokasi yang terletak di pinggir sungai Mahakam. Lama-kelamaan nama tersebut berkembang menjadi sebuah lafal yang melodius: “Samarinda”.

(Sumber)

Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda

Tags: Alat Peaga Edukasi Alat Peraga Edukatif Samarinda Toko Mainan Playground Anak Samarinda

Related Post "Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda"

Jual Murah Jembatan Rantai Goyang Anak Seram Bagian Barat
Jual Murah Jembatan Rantai Goyang Anak  Seram
Jual Murah Mainan Mangkok Putar Anak TK PAUD Bantaeng
Jual Murah Mainan Mangkok Putar Anak TK
Jual Harga Murah Mainan Kursi Putar Anak TK PAUD Enrekang
Jual Harga Murah Mainan Kursi Putar Anak
Jual Murah Mainan Playground Terowongan Anak TK Kepulauan Tanimbar
Jual Murah Mainan Playground Terowongan Anak TK

Leave a reply "Jual Murah Mainan Playground Anak TK PAUD Samarinda"