Jual Murah Mainan Tangga Majemuk Kubus Anak TK Jayawijaya

Diposting pada 108 views

Jual Murah Mainan Tangga Majemuk Kubus Anak TK Jayawijaya

Jual Murah Mainan Tangga Majemuk Kubus Anak TK Jayawijaya Papua. Madaniah adalah pabrik produsen pembuatan mainan outdoor luar ruangan yang berkualitas bagus. Selain tempat produsen, madaniah juga menjadi distributor toko suplier pengrajin mainan outdoor untuk anak, kami siap menerima pesanan proyek pengadaan paket mainan outdoor luar ruangan harga grosir murah dengan model mainan terbaru dan terlengkap untuk dinas pendidikan, DIKNAS, BKKBN (BKBKIT), Kelompok Bermain (KB), CSR, HIMPAUDI dan menerima pesanan proyek pengadaan paket alat peraga edukatif (APE) sesuai petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis (Juklak Juknis), Bantuan Operasional Paud (BOP) tentang penggunaan dana komponen kegiatan pembelajaran bermain di wilayah Jayawijaya dengan harga murah dan model terbaru.

Jual Murah Mainan Tangga Majemuk Kubus Anak TK Jayawijaya
Mainan Tangga Majemuk Kubus Anak TK Jayawijaya

Bagi dinas pendidikan anak usia dini (PAUD), Taman Kanak Kanak (TK), instansi pemerintah, taman kota, kontraktor perumahan, pemborong apartemen, rumah makan restoran, alun alun kota, hotel, dan berbagai macam lembaga masyarakat yang membutuhkan wahana mainan luar di wilayah Asologaima, Asolokobal, Asotipo, Bolakme, Bpiri, Bugi, Hubikiak, Hubikosi, Ibele, Itlay Hisage, Koragi, Kurulu, Libarek, Maima, Molagalome, Muliama, Musatfak, Napua, Pelebaga, Piramid, Pisugi, Popugoba, Siepkosi, Silo Karno Doga, Taelarek, Tagime, Taginer dan sekitarnya yang membutuhkan Paket Mainan Outdoor, silahkan meghubungi kami untuk mendapatkan harga penawaran terbaik dari kami, silahkan menghubungi kami untuk bertanya-tanya, ber-konsultasi terlebih dahulu mengenai daftar harga dan jenis model mainan outdoor terbaru, atau paket mainan outdoor sesuai yang anda butuhkan.

Contoh model mainan outdoor yang kami produksi dan kami buat seperti playground, ayunan anak model bulat, gapura, ayunan besi model kotak, ayunan kereta, ayunan naga, ayunan bandul, ayunan gantung, panjat besi model bola dunia dan kubus, panjat tambang, perosotan fiber, perosotan plastik, jungkat jungkit / jungkitan, jembatan rantai goyang, kuda goyang, mobil goyang, angsa goyang, mangkok putar, kursi putar, roda putar hamster, papan titian, panjat tangga pelangi, tooter, sepeda air, dan berbagai macam jenis mainan outdoor lainnya.

Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi nomor kontak telepon kami atau datang langsung ke tempat kantor / workshop kami untuk mendapatkan penawaran yang terbaik dari kami. Kunjungi link MAINAN OUTDOOR untuk mengetahui daftar harga dan model mainan outdoor terbaru dari MADANIAH.

Ulasan Singkat Sekilas Tentang Jayawijaya

Kabupaten Jayawijaya adalah salah satu kabupaten di provinsi Papua, Indonesia. Ibu kota kabupaten ini terletak di Wamena yang terletak di Lembah Baliem. Lembah Baliem lebih terkenal sehingga banyak orang menyebut Lembah Baliem identik dengan Jayawijaya atau Wamena. Dalam literatur asing Lembah Baliem juga sering disebut sebagai Lembah Agung.Sejarah Kabupaten Jayawijaya sangat berhubungan erat dengan sejarah perkembangan gereja di wilayah ini, karena daerah ini adalah daerah terisolasi dari dunia luar, tetapi sejak tahun 1950-an misionaris mulai berdatangan dan mulai melakukan penginjilan di daerah ini.

Lembah Baliem ditemukan secara tidak sengaja, ketika Richard Archbold, ketua tim ekspedisi yang disponsori oleh American Museum of Natural History melihat adanya lembah hijau luas dari kaca jendela pesawat pada tanggal 23 Juni 1938. Penglihatan tidak sengaja ini adalah awal dari terbukanya isolasi Lembah Baliem dari dunia luar.

Tim ekspedisi yang sama di bawah pimpinan Kapten Teerink dan Letnan Van Areken mendarat di Danau Habema. Dari sana mereka berjalan menuju arah Lembah Baliem melalui Lembah Ibele dan mereka mendirikan basecamp di Lembah Baliem.

Pada tanggal 20 April 1954, sejumlah missionaris dari Amerika Serikat, termasuk di dalamnya Dr. Myron Bromley, tiba di Lembah Baliem. Tim misionaris ini menggunakan pesawat kecil yang mendarat di Sungai Baliem, tepatnya di Desa Minimo dengan tugas utama memperkenalkan agama Nasrani ke Orang Dani di Lembah Baliem. Stasiun Misionaris Pertama didirikan di Hitigima. Selama 7 (tujuh) bulan mereka mendirikan landasan pesawat terbang pertama. Beberapa waktu kemudian misionaris menemukan sebuah areal yang ideal untuk dijadikan landasan pendaratan pesawat udara. Areal landasan pesawat terbang itu terletak berbatasan dengan daerah Suku Mukoko dan di areal inilah mulai dibangun landasan terbang yang kemudian berkembang menjadi landasan terbang Wamena saat ini.

Pada tahun 1958 Pemerintah Belanda mulai kekuasaannya di Lembah Baliem, dengan mendirikan pos pemerintahannya di sekitar areal landasan terbang, namun kehadiran Belanda di Lembah Baliem tidak lama, karena melalui proses panjang diawali dengan ditandatanganinya dokumen Pepera pada tahun 1969, Irian Barat kembali ke Pemerintah Republik Indonesia, sehingga Pemerintah Belanda segera meninggalkan Irian Barat (Papua).

Kabupaten Jayawijaya dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1969, tentang pembentukan Provinsi Otonom Irian Barat dan Kabupaten-Kabupaten Otonom di Provinsi Irian Barat.[8] Berdasarkan pada Undang-undang tersebut, Kabupaten Jayawijaya terletak pada garis meridian 137°12′-141°00′ Bujur Timur dan 3°2′-5°12′ Lintang Selatan yang memiliki daratan seluas 52.916 km², merupakan satu-satunya Kabupaten di Provinsi Irian Barat (pada saat itu) yang wilayahnya tidak bersentuhan dengan bibir pantai.

(Sumber)

Jual Murah Mainan Tangga Majemuk Kubus Anak TK Jayawijaya